Ziarah Kubur di Makam Dusun Gajah, Desa Ngembeh, Kecamatan Dlanggu, Mojokerto Sambut datangnya bulan suci Ramadhan 1445 H/ 2024 M

Nasional33 views

Mojokerto | Jejakkriminal.com- Ziarah kubur menjelang bulan Ramadhan merupakan tradisi yang dilakukan oleh masyarakat Islam di beberapa daerah Indonesia, khususnya pulau Jawa. Tradisi ini dikenal dengan sebutan Nyadran dan biasanya dilakukan satu minggu sebelum puasa.

Ziarah kubur menjelang Ramadhan tidak dilarang dan boleh dikatakan Sunnah. Ziarah kubur juga memiliki dampak ekonomi, misalnya orang yang menanam bunga dan bunganya dibeli untuk tabur bunga.

Ziarah kubur dilakukan untuk mengunjungi makam orang tua dan sanak saudara yang telah meninggal dunia.

Biasanya kegiatan ziarah kubur diisi dengan doa dan bersih-bersih makam serta menaburkan bunga di atasnya. Hal ini bertujuan untuk mendoakan almarhum agar dimaafkan segala dosa selama hidupnya.

Ziarah kubur juga dilakukan agar umat Islam yang masih hidup mendapatkan hikmah dan senantiasa mengingat kematian.

Setelah melakukan Ziarah kubur, masyarakat juga selametan atau megengan untuk menyambut datangnya bulan suci ramadhan.

Megengan adalah tradisi masyarakat Jawa untuk menyambut bulan Ramadan. Kata megengan berasal dari bahasa Jawa yang berarti menahan.

Tradisi ini memiliki makna menahan segala hal yang dapat membatalkan puasa, seperti makan dan minum.

Megengan juga berarti keselamatan agar tetap terjaga selama menghadapi bulan Ramadan.

Seperti Warga Dusun Gajah, Desa Ngembeh Kecamatan Dlanggu, Kabupaten Mojokerto Jawa Timur, untuk menyambut datangnya bulan Bulan yang penuh berkah, bulan yang istimewa bagi seluruh umat islam diseluruh dunia, bulan suci Ramadhan telah tiba, selembar sutra menghapus noda, sebening embun menjadi penyejuk kalbu, sucikan hati bersihkan jiwa di bulan yang suci ini.

Warga Dusun gajah melaksanakan Megengan timpengan di Mushalla Al Ichsan, secara bersama-sama.

Selain itu, sore hari masyarakat Dusun gajah juga melakukan ziarah kubur dan menggelar sedekah massal di masjid atau mushalla. Ada juga yang melakukan kunjungan silaturahmi. Semuanya ini dilakukan dalam rangka menyambut gembira bulan suci Ramadhan 1445 H/ 2024 M. minggu 10 maret 2024

Tradisi tersebut dilakukan masyarakat Jawa untuk menyambut datangnya hari raya tersebut. Kata megengan diambil dari bahasa Jawa yang berarti menahan. Acara ini digelar untuk mengingatkan masyarakat akan datangnya bulan Ramadan.

Megengan diambil dari bahasa Jawa yang artinya menahan/ngempet. Megengan merupakan suatu peringatan bahwa dalam waktu dekat akan memasuki bulan Pasa (Ramadhan), bulan di mana umat Islam diwajibkan berpuasa, yaitu menahan untuk tidak melakukan perbuatan-perbuatan yang dapat menggugurkan ibadah puasa tersebut.

Apa itu megengan? Megengan diambil dari kata megeng yang artinya menahan. Makna tradisi ini sendiri ialah menahan segala hal yang dapat membatalkan puasa seperti makan dan minum. Megengan artinya juga keselamatan agar tetap terjaga selama menghadapi bulan Ramadan.

Megengan, dalam kerangka ini, menjadi sebuah perayaan khusus yang merangkul keindahan budaya dan nilai-nilai agama. Pentingnya Megengan sebagai bentuk rasa syukur atas berkah hidup dan kesempatan menyambut Ramadhan tercermin melalui praktik memberi dari masyarakat setempat.

Megengan merupakan tradisi rutin dan turun-temurun. Ciri khas tradisi ini adalah pembuatan nasi berkat yang akan dibagikan kepada tetangga dan masyarakat sekitar. Tradisi ini sebagai ungkapan rasa syukur masyarakat karena masih diberi kesempatan bertemu dengan Bulan Ramadhan.

Saat megengan, masyarakat berkumpul di masjid untuk tahlil dan istigasah sebelum makan nasi berkatan dan apem bersama-sama. Tradisi ini mengandung harapan bisa menjalankan ibadah puasa Ramadan dengan tenang dan lapang dada karena telah memohon ampun kepada Allah SWT.

Kapan acara megengan?

Tradisi ini sebagai bentuk pengingat Ramadan sudah dekat. Megengan juga merupakan bentuk rasa syukur karena dipertemukan kembali dengan bulan Ramadan. Tradisi yang dilakukan beberapa malam sebelum Ramadan ini memiliki makna permohonan maaf kepada sesama.

Selamat menunaikan ibadah puasa ramadhan 1445 H/ 2024 M, semoga amal kita diterima Allah SWT. Aamiin”.

“Selamat menjalankan ibadah puasa, semoga Allah Swt. menerima amalan kita dan memberikan berkah pada setiap detik dalam Ramadan ini”.

“Ramadan telah tiba, semoga segala amalan kita diterima oleh-Nya”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed